Share

Kenalkan Produk Lokal, Paguyuban Srikandi Gelar Lomba Hias Tas Anyaman Pandan

Bojonegoro, Media Center – Berusaha memberi sentuhan seni untuk meningkatkan nilai ekonomis produk lokal Bojonegoro, Paguyuban Srikandi Hebat Indonesia menggelar lomba hias tas anyaman pandan. Acara digelar di pendopo Malowopati Jalan Mas Tumapel No.l Bojonegoro, Rabu (23/12/2020)

Ketua panitia Sri Arti Ningsih atau sapaan akrabnya Arva menuturkan bahwa tujuan diadakanya lomba hias tas anyaman ini pertama untuk memberdayakan kaum perempuan khususnya ibu rumah tangga dalam meningkatkan produk lokal salah satunya produk tas anyaman pandan. Kedua, untuk meningkatkan harga jual produk tas anyaman pandan bernilai lebih.

“Maka Srikandi Hebat Indonesia berinisiatif untuk mengaplikasikan nilai seni ke dalam produk tersebut, yang awalnya harga jual produk Rp 30 ribu maka dengan adanya sentuhan ornamen seni, harga jualnya bisa meningkat menjadi Rp 250 ribu sampai Rp 275 ribu,” ucapnya.

Sementara itu, Bupati Bojonegoro Anna Muawannah yang hadir dalam lomba menambahkan bahwa pemkab mendukung penuh dalam mengembangkan produk lokal Bojonegoro. Salah satunya produk dari Kecamatan Kedungadem berupa tas anyaman pandan yang merupakan produk yang ramah lingkungan.

“Untuk meningktkatkan harga jual memang harus ada sentuhan art atau sentuhan seni yang unik, yang khas, dan berbeda serta menjadi daya tarik tersendiri bagi pembeli,” katanya.

Bupati juga menuturkan ia menyarankan OPD saat punya acara dan memerlukan bingkisan bisa menggunakan produk lokal, salah satunya tas anyaman pandan sebagai wadah bingkisan kepada para tamu undangan. “Dan Alhamdulillah, beberapa waktu lalu saya mendapat kabar bahwa, pengrajin tas anyaman kebanjiran order sampai seribu lebih,” tutur Bupati.

Salah satu peserta lomba hias tas anyaman pandan Yunita asal Desa Ngumpakdalem Kecamatan Dander mengungkapkan senang atas kegiatan lomba yang digelar Paguyuban Srikandi Hebat Indonesia dengan ini adanya lomba semacam ini bisa menambah skill atau ilmu, khususnya saya sendiri selaku pelaku UMKM menjual produk hand craft rajut.

“Produk rajut juga bisa diaplikasikan dengan tas anyaman pandan dan harapannya dapat menambahkan nilai ekonomis lebih dari produk tas anyaman pandan tersebut,” pungkasnya.

Jika masyarakat hendak memesan kerajinan dari anyaman pandan tersebut bisa langsung ke Gallery Dinkop dan di Gerai Mall Pelayanan Publik Kabupaten Bojonegoro.(FIF/NN)

Leave a Comment