Share

SMK Purwosari Terima Bantuan Fasilitas Pendidikan Hingga Rp1 Miliar

Bojonegoro, 27/10 (Media Center) – Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Negeri Purwosari menerima bantuan sarana pendidikan senilai lebih dari Rp1 miliar dari ExxonMobil Cepu Limited (EMCL), operator migas Blok Cepu. Bantuan tersebut berupa sarana pendidikan meliputi Laboratorium Multimedia, Perpustakaan dan sanitasi sekolah.

Bantuan tersebut diserahterimakan Manajer Aset EMCL Paul Kent, External Affairs Manager EMCL Dave Seta dan stafnya Joni Wicaksono kepada perwakilan Dinas Pendidikan, Akyar didampingi Kepala SMKN Purwosari Hambali, Kamis (27/10).

“Alhamdulillah, terima kasih. Semoga sekolah kami bisa terus maju,” kata Kepala SMKN Purwosari, Hambali.

Hambali mengatakan, dukungan EMCL telah membantu mendorong program-program yang telah direncanakan sekolah sehingga bisa terlaksana dengan baik. Laboratorium Multimedia yang berisi komputer lengkap dan jaringan internet yang cepat, memudahkan siswa untuk menguasai keterampilan teknologi informasi yang terus berkembang.

“Perpustakaan juga memadai, didukung dengan sanitasi lingkungan yang baik, sekolah kami semakin kondusif,” tutur Hambali seraya berharap program terus berlanjut.

Sekretaris Dinas Pendidikan Bojonegoro, Akhyar menyampaikan apresiasi kepada EMCL atas dukungan ini. Menurut dia, bantuan yang diberikan sudah sesuai dengan apa yang dibutuhkan sekolah. Karena sekolah ini, kata dia, dipersiapkan untuk menjawab tantangan di dunia kerja.

“Tapi harus ingat, diberi itu meyenangkan, tapi jangan punya mental untuk diberi,” ujarnya menasihati.

Pada acara serahterima ini, hadir Manajer Aset EMCL Paul Kent, External Affairs Manager EMCL Dave Seta dan stafnya Joni Wicaksono. Dalam menjalankan program ini EMCL bermitra dengan Yayasan Putera Sampoerna. Selain bantuan sarana, EMCL juga telah memberikan program pengembangan kapasitas guru, manajemen sekolah, dan pengembangan ektra kurikuler sekolah.

“Program sudah terlaksana sejak 2014 pada 6 sekolah di Bojonegoro dan 6 sekolah di Tuban,” ucap Paul Kent dalam sambutannya.

Paul mengatakan, ExxonMobil yakin pendidikan merupakan salah satu dasar untuk kemajuan sebuah daerah. “Kami berharap bentuk perhatian kami berguna bagi kemajuan pendidikan generasi penerus di Kabupaten Bojonegoro,” tuturnya dengan pelafalan Bahasa Indonesia yang fasih.

Paul mengucapkan banyak terima kasih kepada semua pihak yang mendukung program pengembangan sekolah dan pelaksanaan acara serahterima. Dia berharap pendidikan di Bojonegoro terus maju. “Semoga pendidikan di Bojonegoro, Matoh!” pungkasnya.(dwi/mcb)

Leave a Comment