Share

Cegah Rayakan ValDay, Kemenag Lakukan Langkah Antisipatif

Bojonegoro (Media Center) – 14 Februari biasanya dikenal dengan hari kasih sayang atau valentine day bagi sebagian orang. Menjelang ValDay besok, ratusan pelajar Sekolah Menengah Pertama (SMP) Muhammadiyah 2 Bojonegoro menggelar aksi demo menolak Valentine Day.

Aksi yang digelar dengan melakukan longmarch dari gedung SMP Muhammadiyah 2 Bojonegoro dilanjutkan orasi serta teatrikal di depan Pendopo Malowopati. Para pelajar ini mengorasikan bahaya-bahaya merayakan hari kasih sayang.

Menurut para peserta aksi, berbagai hal negatif bisa dilakukan dengan alasan merayakan Valentine. Diantaranya adalah memakai obat-obatan terlarang, minum minuman keras hingga free sex dengan alasan perayaan valentine day.

Mengantisipasi bahaya perayaan valentine, Yasmani, Kasi Madrasah dan Pondok Pesantren Kantor Kementerian Agama Bojonegoro menegaskan, pihaknya telah melakukan antisipasi dan sosialisasi dari jauh-jauh hari. Ia mengaku harus lebih mengantisipasi perayaan yang dilakukan para pelajar di madrasah di wilayah kota Bojonegoro.

“Kalau di wilayah pedesaan maupun pondok pesantren saya rasa sangat kecil kemunkinannya,” lanjut Yasmani.

Pihaknya juga telah berkoordinasi untuk melakukan langkah antisipatif dengan pihak sekolah agar melarang siswanya untuk merayakan hari valentine.

Leave a Comment