Share

DPRD Grobogan Tertarik Dengan Gerakan Desa Sehat dan Cerdas

Bojonegoro (mMdia Center)– Sebanyak 32 orang dari Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah, melakukan studi banding untuk mempelajari tata kelola dan peningkatan kesejahteraan masyarakat di Kabupaten Bojonegoro.

Rombongan diterima oleh jajaran Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) dari Pemerintah Kabupaten Bojonegoro di Ruang Batik Madrim, Lantai II kantor pemkab setempat, Kamis (12/2/2015). Diantaranya Dinas Komunikasi dan Informasi, Disbudpar, Dinas Kesehatan, BP2KB, DPU, Dinas Pendidikan, Disnakertransos, dan Bagian Pemerintahan.

Ketua DPRD Kabupaten Grobogan, Muchslisin, menyampaikan, kedatangan wakil rakyat dari Grobogan tersebut untuk mempelajari bagaimana tata kelola dan regulasi yang diterapkan Pemkab Bojonegoro untuk meningkatkan kualitas hidup masyarakatnya.

“Kami mendengar, Bupati Suyoto sangat luar biasa dalam melakukan penataan ekonomi dan sumber daya manusianya,” tukasnya.

Dia mengatakan, dalam paparan yang diberikan masing-masing lintas SKPD di lingkup pemerintahan Kabupaten Bojonegoro, pihaknya tertarik dengan adanya Gerakan Desa Sehat dan Cerdas dan regulasi-regulasi pendukung berupa Perbup.

“Saya sangat tertarik dengan semua penjelasan teman-teman SKPD, dan tentu saja akan langsung kami pelajari dan terapkan di Kabupaten Grobogan,“ ujarnya bersemangat.

Pria berkacamata ini mengaku, selama ini di Kabupaten Grobokan belum ada program apapun yang menyentuh masyarakat secara langsung bahkan memberikan dampak yang signifikan. Namun, mendengar pemaparan terkait desa sehat dan cerdas ini, masyarakat Grobogan harus sehat dan cerdas untuk mendukung produktivitas seperti di Bojonegoro.

“Wah, kami juga tidak mau ketinggalan, dengan pembekalan yang tadi didapatkan menjadi pembelajaran bagi DPRD dan Pemkab Grobogan,” imbuhnya.

Sementara itu, Kepala Bagian Pemerintahan Pemkab Bojonegoro, Supi Hariono, mengatakan, dalam pemaparan yang diberikan kepada DPRD Grobogan pada kegiatan studi banding hari ini, memberikan point-point penting program unggulan yang dimiliki Pemkab Bojonegoro.

“Terkait kesejahteraan masyarakat, bahwa segala usaha dan upaya yang dilakukan terkait dengan pembangunan yang mengarah di desa, sehingga membuat gerakan desa sehat dan cerdas,” tandasnya.

Dalam hal ini, Pemkab Bojonegoro, menyampaikan, seluruh jajaran SKPD dituntut untuk semakin responsif, pro aktif dan tanggap. Karena, semua komponen harus diberdayakan melalui fungsi perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasan, sesuai instruksi Bupati Suyoto,” pungkasnya. (re/*acw)

 

Leave a Comment