Share

Lansia Bojonegoro Terima Tunjangan Rp1 Juta per Tahun

Bojonegoro (Media Center) – Tak hanya memiliki program Desa Sehat dan Cerdas, Kabupaten Bojonegoro juga memiliki program yang memperhatikan kesejahteraan bagi Lanjut Usia (Lansia). Dalam program yang berjalan secara berkelanjutan ini, sedikitnya telah ada 389 lansia yang terdata untuk mendapatkan tunjangan di tahun 2015 ini.

“296 lansia dari pendataan tahun 2014, sementara di 2015 ada tambahan 93 orang,” ungkap Dwi Harningsih,  Kabid Bimbingan Rehabillitasi Sosial dan Peningkatan Kesejahteraan Sosial Disnakertransos Kabupaten Bojonegoro.

Dwi menjelaskan, program ini mulai berjalan pada 2014 lalu. Para lansia yang terdaftar akan menerima tunjangan sebesar Rp 1 juta/tahun. Pandataan penerima ini berdasarkan ajuan dari pihak desa dan kecamatan. Selanjutnya akan diverifikasi oleh tim dari Disnakertransos.

“Minimal usia 60 tahun dan sudah tak produktif. Selain itu, penerima santunan lansia ini harus benar-benar orang yang membutuhkan. Makanya ada proses verifikasi juga agar tak salah sasaran,” tegasnya.

Ia mengatakan, tujuan utama pemberian tunjangan lansia ini adalah untuk menjaga kecukupan gizi para lansia dan kebutuhan lainnya. Hal ini dilatarbelakangi karena masih banyak yang kurang peduli pada kebutuhan gizi para lansia.

“Tunjangan ini langsung dikirim ke rekening atas nama lansia tersebut melalui Bank Pembangunan Daerah,” sambungnya.

Penganggaran untuk program tunjangan lansia ini bersumber dari APBD Bojonegoro yang jumlahnya dipastikan akan terus bertambah dari tahun ke tahun. Di tahun 2015 ini, Pemkab telah menyiapkan total alokasi dana Rp389 juta untuk tunjangan lansia.

“Jumlahnya ini akan terus berubah dari tahun ke tahun karena saat ini saja ada beberapa penerima yang ternyata sudah meninggal dunia,” pungkasnya. (lya/*acw)

Leave a Comment