Share

Masa Tunggu Haji 18 Tahun, Prioritaskan Yang Sudah Uzur

Bojonegoro (Media Center) – Calon Jamaah Haji di Kabupaten Bojonegoro harus bersabar lantaran hingga saat ini antrian keberangkatan haji mencapai masa tunggu hingga 18 tahun. Berdasarkan data di kantor Kementerian Agama, saat ini antrian telah sampai di tahun 2033 dengan jumlah antrian jamaah sebanyak 23 ribu lebih calon jamaah.

Wakhid Priyono, Kasi Gara Haji dan Umroh, Kantor Kementerian Agama (Kemenag) Bojonegoro, menjelaskan, panjangnya masa antrian ini menunjukkan minat, niat dan kemampuan finansial warga Bojonegoro sangat tinggi.

“Selain itu karena ada tabungan haji, jadi bisa menambung dulu karena keberangkatan antriannya masih lama,” ujar Wakhid.

Wakhid mengatakan, dengan antrian panjang ini tak ada cara untuk menyegerakan berangkat haji. Namun, ada kuota prioritas yang diperuntukkan bagi calon jamaah lansia di setiap tahun.

“Setiap tahun pasti ada kursi prioritas bagi jamaah yang uzur. Kita segerakan, namun jumlahnya tak banyak,” lanjutnya.

Saat disinggung dengan adanya jamaah haji yang bisa berkali-kali berangkat menunaikan ibadah haji, Wakhid menyebutkan hal ini bukan lantaran ada kecurangan. Namun, memang dibenarkan ada beberapa jamaah yang hampir setiap tahun mendaftar antrian haji sehingga bisa berhaji berkali-kali.

“Karena sampai saat ini tak ada aturan pembatasan pendaftaran, jadi setiap ada yang daftar tetap dilayani,” pungkasnya. (lya/*acw)

Leave a Comment