Share

Puluhan Rumah di Bojonegoro Kebanjiran

Puluhan rumah warga dan pertokoan di bantaran sungai tergenang setinggi 30 centi meter, Tak hanya itu, air juga menggenangi jalan Raya Bojonegoro – Nganjuk, tepatnya di perempatan Pasar Desa Ngumpakdalem

Bojonegoro (Media Center) – Hujan lebat selama hampir dua jam sore tadi telah mengakibatkan sungai di Desa Ngumpakdalem, Kecamatan Dander, Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur, meluap. Akibatnya puluhan rumah warga dan pertokoan di bantaran sungai tergenang setinggi 30 centi meter (Cm).

Tak hanya itu, air juga menggenangi jalan Raya Bojonegoro – Nganjuk, tepatnya di perempatan Pasar Desa Ngumpakdalem, setinggi 30 Cm. Penumpukan kendaraan terjadi karena di perempatan tersebut terdapat trafficlight.

Puluhan rumah yang tergenang banjir berada di RT 10, 11 dan 12. Banjir di Desa Ngumpakdalem ini disebabkan karena sudah tidak normalnya sungai karena telah terjadi pendangkalan. Selain itu juga karena bangunan di sepanjang sungai yang menyebabkan aliran air tidak lancar.

Ketua RT 10, Jony, mengatakan, sesuai pendataan yang dilakukan terdapat sebanyak 20 rumah warganya yang tergenang. Rata-rata ketinggian air mencapai 30 cm.

“Tidak ada yang ngungsi. Hanya warga memindahkan barang-barang di tempat yang lebih tinggi,” kata dia.

Menurut dia, banjir seperti ini selalu terjadi jika terjadi hujan lebat di wilayah Dander. “Tapi biasanya pagi sudah hilang,” lanjut Jony.

Senada di sampaikan Ketua RT 11, Muntiono. Dia menyatakan, ada sekira 25 rumah warganya yang terendam banjir. “Saya harapkan pemerintah bisa menormalisasi sungai di sini agar tidak selalu terjadi banjir,” sambung Muntiono.

Selain Ngumpakdalem, Desa Dander dikabarkan juga telah terjadi banjir bandang. Juga Desa Somodikaran, Kecamatan Dander.

Namun begitu, banjir tahunan ini justru menjadi hiburan warga. Mereka keluar rumah dan menyusuri jalan raya yang tergenang banjir.(**numcb

Leave a Comment